Sandiaga Uno Ajak Peserta KKN UNAIR Bangkitkan Negeri Dari Desa dan Ekowisata

PKIP UNAIR, SEMARANG Post -  Menteri Pariwisata dan Perekonomian Kreatif Indonesia, Dr. H. Sandiaga Salahuddin Uno, B.B.A., M.B.A memberikan pembekalan kepada mahasiswa peserta KKN BBM ke-63 Universitas Airlangga pada Minggu 17 Januari 2021. 

Pada kesempatan tersebut, Sandi menegaskan bahwa disituasi pandemi saat ini mahasiswa perlu memberdayakan masyarakat, terutama dibidang pariwisata dan ekonomi kreatif. Selain itu, kita harus menjadi lebih menghargai alam dan budaya Indonesia. Mengingat Indonesia sangat luas dengan 14.752 pulau yang dihuni oleh 1.300 suku bangsa juga memiliki garis pantai terpanjang yaitu 9.993 km sama jaraknya dengan dua kali keliling dunia, belum lagi gunung, lembah, hutan, dan lain-lain.

“Harta karun Indonesia sesungguhnya adalah pada teman-teman semua, manusia Indonesia yang kreatif sehingga Indonesia memiliki keragaman budaya terbanyak di dunia mulai dari bahasa, kuliner, griya, busana, tenun, dan produk-produk kreatif lain," tutur Sandiaga.

Menurut Sandiaga, masalah pandemi saat ini justru momentum untuk bangkit. Momentum KKN bagi mahasiswa juga merupakan hari yang sangat bersejarah bagi para mahasiswa karena mereka akan menjadi bagian dari kebangkitan Indonesia.

“Mahasiswa bergerak masal ke desa-desa, temen-temen ikut merasakan, menggeluti dan memikirkan serta menggunakan menggunakan ilmu yang dimiliki untuk identifikasi masalah dan potensi, meramu, hadirkan solusi multi disipliner,” jelas Sandi.

Sandi berharap, mahasiswa bisa membuka cakrawala warga desa. Tidak hanya itu, mahasiswa juga diharapkan dapat membangun optimisme, membantu membuat rencana bahkan membuka usaha dan menciptakan lapangan kerja di desa.

“Masalah kita memang pandemi, tapi harus kita lihat sebagai bagian kita bertransformasi menggeser tren kehidupan kita termasuk pariwisata,” terangnya.

Menurutnya, pandemi juga merupakan peluang untuk meningkatkan ekonomi kreatif dan pariwisata. Yaitu dari pariwisata massal ke sustainable tourism atau pariwisata berbasis ekowisata. Dari 3S yaitu Sea, Sun, dan Sand, menjadi Sustainability, Serenity, dan Spirituality.

Selain itu, ekowisata juga mengurangi dampak ekologis pariwisata masal. Ekowisata mengutamakan kelestarian lingkungan dan pariwisata yang berkelanjutan.

Karenanya, Sandi mengajak mahasiswa untuk gebrak bersama, menjauhkan negeri ini dari bencana ekologis. Untuk membangkitkan negeri, lanjutnya, desa harus kuat, sehingga perlu membangkitkan negeri mulai dari desa. Menumbuhkan ekowisata di seluruh negeri, sehingga dapat memulihkan bangsa dari keterpurukan sosial ekonomi akibat pandemi. “Wes wayahe, mari kita maju,” pungkasnya.


Pewarta: Lukman Hakim, (PKIP UNAIR)
Editor: Anast
Lebih baru Lebih lama